KHUSUS DEWASA
kumpulan cerita dewasa sex bikin tegang naik turun

Cerita Sex Dengan Tante-Tante


   Kisah percintaanku dengan wanita setengah baya sangat mendebarkan. Setidaknya itu menurutku.Karena untuk bisa tidur dengan mereka, aku harus melakukan berbagai rayuan halus.Berikut adalah kisahku dengan Ella, seorang janda dengan satu orang anak. Ella, 35th, adalah seorang wanita sederhana. Wajahnya keibuan dengan kulit kuning langsat.Entah kenapa aku punya hasrat tinggi padanya. Padahal kami selama ini hanya berteman biasa. Itu berawal ketika kami sedang berkumpul di sebuah villa. Kami kebagian satu kamar bersama. “Kamu cantik sayang,”pujiku pelan ke telinganya.
Sementara si kecil tertidur di ranjang kecil di samping kami. Ella menyandarkan kepalanya di bahuku. Kuusap kepalanya yang terbalut jilbab biru itu.Tubuh ramping padat itu kupeluk erat. Ella menoleh ke arahku.Tapi bibirnya masih kelu. Ia membiarkan aku mengendalikan suasana yang romantis.
Pelan-pelan kami berpagutan lembut. Ella memejamkan mata, memainkan bibirku yang basah. Tanganku meremas-remas payudaranya yang masih tertutup jilbab itu. Ella terperanjat, tapi mengerti keinginanku. Kemudian, dilepasnya penutup kepala dan jilbabnya. Sepasang buah dada dibalut bh warna putih terpampang indah di depan mataku. Ella memajukan dadanya ke arah wajahku dan membenamkan wajahku. Oh, aroma payudara yang segar menerpa hidung dan bibirku. Kujilati seluruh bh dan sebagian gumpalan daging kenyal itu.
Ella mendesis, menikmati perlakukanku. Harus kuakui ukuran payudara janda manis ini besar, 36C. Tentu saja aku semakin tergoda untuk menjilati putingnya. Ella melepas bh itu dan terjatuh di atas lantai. “Kamu suka kan?”tanyanya menggoda. “Ya, aku suka yang besar seperti ini,”sahutku.
Puting coklat muda itu lantas kusergap dengan bibirku. Kujilati dengan leluasa, penuh perasaan. Ella mencoba menahan gejolak akibat perlakukanku. Desahan nafasnya semakin memburu. Tanganku yang kanan meremas-remas buah dadanya yang satu lagi.ouhhhgg…luar biasa kenyal dan padat. Aku membiarkan Ella melepas restleting jinsku. PEnisku yang keras di dalam cd menanti sentuhan lembut jemarinya. “Boleh kan sayang?”tanyanya menggoda.
Aku senyum dan sejurus kemudian, aku mabuk dibuatnya. Betapa tidak Ella, menggenggam penisku yang besar dengan tangan kanannya. Dengan lembut dielus-elusnya, terutama di bagian kepala penisku yang memerah. Si kecil terbangun dan memandangi aksi ibunya. Tapi Ella hanya menatap buah hatinya itu sekilas, karena ia kemudian telah menjilati bagian-bagian penisku yang keras. Air liur Ella telah membasahi penisku. Tiap kali ia menghisap ujung penisku, aku dirasuk rasa nikmat amat sangat.
Si kecil mendekati ibunya. Sekali ini Ella berhenti dan mengusap-urap rambutnya si kecil. Kesempatan ini tak kusia-siakan,kuremas-remas sepasang payudaranya yang besar dan indah itu dari arah belakang. Setelah itu, kujilati pinggulnya yang masih dibungkus celana dalam mini berwarna putih berenda itu. Si kecil duduk di lantai masih tetap memandangi aksi-aksi kami. Mungkin ia bingung melihat perbuatan kami. Dalam posisi menungging, pantat Ella kujilati dan kuremas dengan gemas. PAntat yang besar, bulat dan menggoda.
Ella masih menungging dan meminta aku untuk memulai permainan. Ujung penisku kuarahkan tepat ke vaginanya yang tersempil di belahan pahanya. Dari posisi ini, aku harus membuatnya nyaman.Kudorong pelan dan itu cukup membuat Ella menggeliat mesra.Pelan-pelan irama kutingkatkan hingga ranjang kami berguncang.Bahkan sepasang buah dada Ella terayun-ayun dengan lembut.PAntat Ella mengeluarkan bunyi-bunyian khas akibat beradunya tubuh kami.
Luar biasa Ella, ia sangat menikmati permainan ini. Ia kemudian tidur dalam posisi miring. Ini salah satu gaya favoritku juga. Sepertinya ia memamerkan bentuk pinggulnya yang luar biasa indah itu ke hadapanku. Lewat pantulan cermin besar di tepi ranjang kamu saling tersenyum. Ella meraih batang penisku dan memasukkan ke dalam vagina miliknya. Kugoyang dengan lembut.Sementara sepasang payudaranya kuraih dengan satu tangan dan kuremas-remas gemas. “ohhh….”Ella merintih nikmat.
Aku terus memompa vaginanya dengan sekeras-kerasnya.Rintihan Ella semakin keras dan liar. Tak terhitung berapa kali ia mengalami orgasme.Sampai akhirnya, ia meminta aku untuk mengeluarkan sperma ke dalam mulutnya. Semburan cairan kental bening membasahi bibirnya yang mungil. “Kamu hebat banget sayang,”katanya sambil menelan sisa-sisa sperma di dalam mulutnya. Tapi permainan itu belum usai, karena Ella masih tetap meminta aku untuk membahagiakannya. “Puaskan aku sayang…aku belum pernah sebahagia ini,”katanya.

Sifat lembut Ella memang menaikkan ketegangan penisku. Ia juga tak bosan-bosan menyuguhkan puting-putingnya ke arahku. Aku mengulumnya dengan lembut, seperti bayi disusui ibunya. Ella memang berperan seperti itu. Perbedaan usia kami 7 tahun, membuat ia lebih bersabar menghadapiku. Tak bosan-bosan aku mempermainkan sepasang buah dada milik Ella yang kenyal tersebut.Kemudian kami bercinta lagi. Sekali itu Ella di posisi bawah. Setengah jam lamanya, aku dan dia larut dalam irama cinta yang dahsyat. Ella menggeliat, meronta atau merintih. Menahan setiap tusukan batang penisku yang menembus liang vaginanya yang mulai basah.

0 komentar:

Poskan Komentar

cerita house

 

Amel House © 2012 | Designed by amel

Thanks to: amel, amel and amel